Sabtu, 02 Mei 2015

Depresi

Gua ngeliat internet akhir-akhir ini banyak juga ttg depresi.

Nggak punya temen lah
Nggak ada yang ngertiin lah
Mau mati lah

Entah apa motivasi mereka, banyak yg nge like lagi. Apasih nikmatnya depresi?

Pada tau nggak sih, pikiran negatif bikin badan gampang sakit. Dan lo nggak berbuat apa-apa, gunanya apa?

Trus juga kayaknya hidup lo paling sengsara. Lo liat orang kanker testis tuh baru sengsara (iya, ngutip dari Fight Club). Masih bisa makan kan? Dibiyayain sekolah? Masih bisa masturbasi kan?

Daripada sedih-sedih nggak ada yang ngertiin, mending lo berkarya. Gak harus nyeni banget, tapi hasilin sesuatu. Kata "karya" kan luas maknanya. Kalo nggak ada yang ngertiin, buat mereka ngerti lewat karya lo. Kalo nggak ada yang nemenin, lo bisa nemuin temen lewat karya lo.

Syukuri apa yang ada (d'masiv banget qil?)

Buka mata lebih lebar, tersenyum.

Lalu berusaha buat orang lain juga tersenyum dengan tulus.

Minggu, 05 April 2015

Operasi Plastik

 Pernah liat di internet kan soal orang-orang Korea yang operasi plastik? Beberapa emang menurut gua jadi cakep banget dari yang dalam kadar “biasa aja” atau “jelek” sekalipun. Katanya sih disana dilegalkan dan didukung pemerintah demi dunia entertainment mereka. Secara logika sih masuk akal aja, dan cara ini cukup jenius menurut gua. Karena menguasai dunia lewat media adalah hal yang tepat.
 Kenapa? Karena orang percaya media dan media mengkontrol apa yang harus ditampilkan mereka. Hasilnya? Drama korea laku dimana-mana, grup musik korea mulai masuk dalam strata intertional, fashion mereka juga jadi sorotan. Semua itu bermula dari mana? Tampang.


 Gua cukup bersyukur lahir dengan tampang yang lumayan. Ya setidaknya menurut gua lulus KKM lah. Jadi inget, waktu SD gua pernah berpikir gimana ya rasanya jadi orang paling ganteng atau paling cantik. Gua nggak melakukan observasi waktu itu cuma masih bertanya-tanya sambil melihat dua teman yang dianggap paling oke di angkatan gua. Satu cowok dan satu cewek.

 Mungkin awalnya adanya operasi plastik dengan tujuan memperindah dari buruknya muka berawal dari pemikiran seperti gua kali ya? Mungkin orang yang kurang cakep bertanya-tanya gimana rasanya jadi cakep
.
 Nggak bisa disalahin juga, karena most of the people  menilai orang dari tampang nya terlebih dulu. Ya termasuk gua. Apalagi kalo masuk dalam permasalahan nyari pasangan. Banyak orang yang bilang, “ah pacarannya nanti aja dulu.” Tapi menurut gua di hati kecil setiap jomblo yang ngomong kayak gitu pasti sebenernya mau pacaran (curhat pak?)  Tapi ya karena ngerasa atau pernah dibilang orang lain jelek jadi nggak pede.

 Suka ada bercandaan Cakep itu relatif, tapi jelek itu mutlak.

Nggak bener sepenuhnya juga sih, mutlaknya kategori jelek itu ada di suatu komunitas. Ya sama aja kayak values. Buat orang-orang yang memegang prinsip harus disiplin dan rapih akan mengira anak-anak punk yang kumel adalah masalah sosial yang harus ditangani. Sebaliknya, anak-anak punk itu berpikir “apa nggak gerah ya pake baju berkerah, jas dan taat pada aturan?”

Ya kalo masalah cakep atau jelek juga sama. Jelek di Amerika belum tentu jelek di Indonesia. Banyak kan pribumi yang jatuh cinta mati-matian sama bule yang tinggal disini? Padahal di Negara asalnya wajah kayak dia udah hampir masuk fakir asmara.

 Balik lagi, karena ada media yang mengkontrol apa cakep secara umum dan apa jelek secara umum, jatuh lah pangsa pasar karena tampang. Jadi inget, gua pernah menonton beberapa film drama yang ada dialog atau momen “dia cantik sekali.” Dan gua mikir? Apa iya segitu cakep banget? Ingat ada teori relatifitas.

Kenapa gua bahas ini? Ya karena pertanyaan gua waktu SD itu.

Setelah beberapa observasi asal-asalan gua menemukan hasil asal-asalan. Gimana rasanya jadi cakep? Mungkin kalo jelek bebannya itu sering ditolak, diledekin teman, nggak lulus interview kerja. Kalo cakep juga ada masalah, menurut gua diincer banyak orang kadang juga jadi beban kecuali lo attention whore yang emang tujuannya eksis dimana-mana tanpa alasan yang jelas. Trus apalagi ya? Ohya harus menolak orang. Ya belum tentu gampang sih bilang “kita temenan aja ya?” sama menjadi atensi setiap orang kadang juga kurang nyaman. Sama aja kayak artis, mau ngapa-ngapain aja diperhatiin.

Walau kadang orang cakep itu punya keuntungan kalo dia agak aneh. Karena gini, orang akan menggangap cakep itu sebagai exception. Contoh : “Ih dia aneh deh kemaren gelantungan nggak jelas di tiang basket. Tapi cakep sih.” Beda sama orang jelek. “Udah jelek, gelantungan di tiang basket lagi.”

Perih emang.

Sempet kepikir mau operasi plastik.

Nggak ah,

Takut.


Dosa.

Selasa, 17 Maret 2015

Sabtu Bersama Bapak : THE REVIEW




 Buku ini ditulis oleh Adhitya Mulya, selama 2014 sudah 7 kali di cetak ulang. Hebat bukan?

Kok gua jadi mau beli buku ini? Tadi sore iseng-iseng pergi ke Gramedia berharap komik MIX karangan Mitsuru Adachi yang ketiga udah terbit, taunya belom. Entah kenapa, ini kebiasaan gua. Kalo misalnya udah niat beli buku dan ternyata nggak ada, gua harus bawa pulang satu buku.

Akhirnya setelah ngider-ngider, ketemulah buku ini. Pas baca sinopsisnya gua ngira ini hanya buku sedih-sedihan. Untung ada satu yang kebuka, gua baca beberapa lembar pertama. Wah menarik, langsung ke kasir, bayar dan pulang.

 Sebelumnya gua punya dua novel Adhitya Mulya, yang satu "Jomblo" yang udah pernah jadi film dan jadi debutnya Ringgo Agus Rahman. Dan satu lagi "Traveler's Tale" yang dia tulis bersama istri dan dua temannya. Gua emang menikmati gaya tulisannya; komedi.

 Di buku ini memang lebih serius daripada "Jomblo" tapi masih ditemukan komedi gaya Adhitya Mulya di sana sini. Cerita ini tentang seorang ayah bernama Gunawan Garnida terkena kanker, dan dia hanya memiliki satu tahun untuk terus tetap hidup. Lalu ia berpikir bagaimana dia bisa mendidik dua anak lelakinya Satya dan Chakra?

 Akhirnya dia merekam banyak petuah hidup lewat handycam. Dan setiap Sabtu setelah sang ayah meninggal, Satya dan Chakra menonton video-video itu. Setiap video diberi label menandakan petuah yang pas untuk umur mereka. 

 Cukup ceritanya sampai situ, kalau mau tahu lebih lanjut, ya beli haha.

 Buku ini bisa dibilang "gue banget." untuk umuran gua. Dalam artian kita butuh pesan-pesan yang di kasih buku ini. Banyak pesan yang membuat kita bergumam "iya juga yah." Dan tetap ada komedinya, seperti gua tulis di atas.

 Buku ini banyak memberi pesan untuk para lelaki, dan mungkin ngasih air mata untuk perempuan yang baca novel ini.

 Recommended, indeed

  

Selasa, 03 Maret 2015

MORFEM

 Gua mau berbagi soal salah satu band yang gua sukai : MORFEM. Mungkin gua telat untuk menyukai band ini. Awalnya ah, ini hanya proyek lain Jimi Multhazam , pikir gue. Tapi lama kelamaan penasaran juga. Akhirnya gua mulai lihat beberapa video mereka di youtube. Sampai akhirnya gua langsung membeli dua album mereka : Indonesia dan Hey, Makan tuh Gitar!





Setelah mendengarkan semua lagu mereka respon gua adalah : “Ini gua banget!”

 Gua mulai bener-bener mengandrungi musik itu pas kenal Green Day. Apa yang gua suka dari pertama kali denger Green Day? Musik simple dan bisa enak. Nah, kurang lebih itu yang gua dapet juga dari MORFEM. Gua juga emang suka konsep dari punk yang kira-kira maksudnya adalah “Menjadi Rock nggak harus skillful.”

Soundnya juga ngehe, berisik tapi nyaman di kuping. Bingung kan? Kalo lo suka model-model punk rock, hardcore bisa suka sama band ini. Selain musik dan soundnya gua juga suka liriknya. Memang dari Jimi terkenal dengan The Upstairs gua kagum sama lirik-liriknya, coba aja dengerin Matraman.

 Contoh  lagu “Gadis Suku Pedalaman”, dari album Indonesia.
Ku Spekulasi kau bercinta dengan gadis suku pedalaman
Ku Spekulasi kau terikat
Dan akhirnya tiada mungkin untukmu pulang

 Sebuah lagu yang mungkin saja berawal dari obrolan canda. Tapi hasilnya bisa jadi unik dan menarik untuk sebuah lagu.

 Kalau di album kedua gua paling suka “Hey Tuan Botimen” sama “Bocah Cadel Lampu Merah.” Di “Hey Tuan Botimen” Jimi meledek orang-orang yang suka nge-boti (ngobat) dengan menutup lagu dengan kalimat “Terlalu banyak ngeboti!”

 Sedangkan “Bocah Cadel Lampu Merah” menurut gua ini Iwan Fals era kini. Temanya sosial tapi nggak harus dengan bahasa yang berat. Mungkin juga gua ngerasa gua relate soalnya gua juga cadel sampe sekarang (apasih?)

Trus setelah melihat video The Making Of SNEAKERFUZZ, mini album yang bekerja sama dengan Converse dan Sinjitos gua langsung pergi ke MusikPlus untuk membelinya. Ternyata habis! Akhirnya gua mesen disana dan dua hari kemudian di kasih tau kalo udah ada.

Di mini album ini lebih banyak lagu Hardcorenya. Tapi pastilah favorit gua adalah “Rayakan Pemenang” sempet gua ngerasa haru denger lagu itu. Coba deh kalian dengerin sambil perhatiin setiap kata dalam liriknya.

Esok dirimu kan terbang
Meraih mimpi yang akhirnya kesampaian
Esok dirimu kan terbang
Tak habis fikir kami melepas pemenang

video clip RAYAKAN PEMENANG


Walau gua agak kecewa sama salah satu lagu di mini album ini yaitu “Tak Punya Ketakutan” Pas bagian refrain rasa The Upstairs – nya kentel banget menurut gua. Tapi yang lain OK dan puas dengernya.

Hebatnya lagi mereka sudah dua kali ganti Bassist sejak album pertama. Tapi musiknya tetep asoy dan nggak hilang karakternya.

Dan gua sedang menunggu-nunggu album ketiga mereka.


Sedihnya gua belom pernah  melihat mereka secara langsung. Semoga ada kesempatan.






Sabtu, 28 Februari 2015

Superhero

 Sepertinya kita butuh superhero. Entah, itu Spider-man, Batman atau Hulk sekalian.

 Mengingat kondisi Jabodetabek yang makin bahaya karena begal sekarang. Gua baca pesan broadcast tentang pesebaran begal di Jakarta. Itumah kurang lebih se-Jakarta dan semua jalan utamanya. Ada beberapa hal lucu dari pesan tersebut, katanya mereka ada di Pasar Minggu. Plis deh, itu tuh rame terus apa iya mungkin? 

 Abis itu polisi menghimbau jangan keluar lewat jam 11 malam. Lah kalo pekerja shift di Mini Market atau Restoran cepat saji gimana? Mereka biasanya pulang di jam rawan begal. Trus polisi nggak bisa ngasih keamanan gitu? Bukannya itu tugas kalian? Sepertinya para pelaku begal ini harus diadili oleh superhero agar masyarakat tenang. Udah gitu malah nambah broadcast bahwa para pelaku begal itu bakalan bales dendam atas beberapa temannya yang di bakar oleh warga hingga tewas. 

 Kenapa sih terus membuat masyarakat semakin khawatir? Jujur ya, semakin rempong saat broadcast tentang begal masuk ke grup Whatsapp keluarga besar nyokap gua. Yang gua rasain para ortu makin takut soal anak-anaknya berapa pun umur mereka. Ya anak muda pasti masih seneng kelayapan, kalo nggak kapan lagi? Banyak pihak yang dirugikan atas kekhawatiran ini.

 Seandainya beneran gitu muncul superhero dengan domisili Jabodetabek dan memberi rasa aman. Atau tiba-tiba ada yang nekat seperti di film Kick-Ass. Kok anggapan kalo polisi itu kurang bisa memberi rasa aman yang dimunculin di cerita-cerita superhero malah jadi nyata sih?

 Apa ini pengalihan isu soal KPK? Oke mungkin itu cara "kalian" berpolitik. Tapi jangan buat pengalihan yang membuat resah masyarakat dong.

 Sialnya memang berita buruk masih jadi dagangan laris di televisi. 

 Lama-lama kemana kita harus mencari rasa aman? hanya kepada Tuhan?

Iya Tuhan pasti ngasih rasa aman. Tapi kalo kita dari manusianya nggak ada usaha apa-apa ya kasarnya ntar lo juga dikeplak sama Tuhan.

Rabu, 18 Februari 2015

Rekomendasi Film Yang Ada Ngeband2nya

Menurut gua sangat jarang orang yang nggak suka nonton film, mungkin beda selera genre aja. Berikut adalah film-film rekomendasi gua yang ada band nya. 

1. Scott Pilgrim vs The World (2010)



Dibintangi oleh Michael Cera dan Mary Elizabeth-Winstead bercerita tentang seorang pemuda bernama Scott yang harus melawan 7 mantan dari Ramona, pacar barunya untuk bisa terus berpacaran. 

Cerita ini diangkat dari komik enam volume dari Brian Lee O'malley. Mungkin menurut lo ini ceritanya drama banget. Tapi nggak! Adegan perkelahian yang ada disini dikemas dalam bentuk video game. Ya menonton ini emang berasa main video game. Gua jadi teringat salah satu quotes yang gua baca mengenai film ini "seperti sebuah video game yang ingin berulang kali kamu mainkan"

Awalnya gua tertarik karena  ada unsur nge-band nya trus pas gua lirik trailernya sangat menarik. Dan gua makin excited saat tau kalo film ini diangkat dari komik. Visualnya sangat memuaskan, berisi banyak jokes yang gua suka, cerdas namun tidak berat. Dan seperti quotes di atas, memang nggak bosen menonton ini berulang kali.


2. That Thing You Do (1996)




Film ini berkisah tentang band one-hit-wonder (musisi yang hanya terkenal akibat satu singel lalu tenggelam.)Bernama The Wonders. Dikemas sangat real dan menyenangkan. Disini Tom Hanks menjadi orang dibelakang layar sekaligus pemain. Buat gua sih, anak band wajib nonton ini. 

Konflik-konflik yang ada memang erat dengan anak band, yang membuat gua ngerasa "ini gua banget." 

Ohya saking real nya, bisa-bisa kita merasa ini benar-benar terjadi dalam sejarah musik. Dan singel yang berjudul "That Thing You Do" dari The Wonders ini memang asik didengar, mungkin kalian bakal nyari lagu ini setelah nonton film nya.

Hal menarik lainnya, film ini dibintang oleh Liv Tyler anak dari vokalis Aerosmith, Steve Tyler.

3. Rudderless



Film ini dibintangi oleh Billy Crudup, Anton Yelchin dan Selena Gomez. Bercerita tentang seorang ayah yang kehilangan anaknya di suatu insiden di kampusnya. Dua tahun kemudian dia menemukan lagu-lagu ciptaan anaknya. Tanpa sebuah alasan dia membawakan salah satu lagunya di bar.

Lalu ada seorang pemuda yang tertarik akan lagu itu dan ingin membuat band berdasarkan lagu-lagu tersebut. Lagu-lagu yang ada disini enak-enak semua sampe gua download haha.

Disini William H Macy yang biasanya jadi aktor mencoba menjadi sutradara. Dan menurut gua sukses banget. Unsur keluarga nya ada, kenakalan anak muda nya ada dan pastinya they rocks!

....

Segitu dulu deh rekomendasi film dari gua. Ya semoga ada manfaatnya.


Jumat, 13 Februari 2015

MOVE ON

Bangkit Mandela emang ngehe, entah kenapa gua browsing blog nya dia lalu pengen nulis lagi. Ini gara gara posingan dia yang A Note For Brokenhearted .

Disitu dia menjelaskan bahwa tenang saja, bahwa manusia tidak akan pernah kapok jatuh cinta, walau pernah bilang begitu. Gua mau bahas sisi lainnya

Gua mau bahas tentang fase orang move on. Di tulisan Bangkit dia bilang ada beberapa cara, menurut gua ada satu tatanan yang harus dilewati agar move on menjadi manfaat buat kita.

Memang gua bukan expert dalam masalah cinta-cintaan, saat tulisan ini gua buat pun gua sedang jomblo dan terus bingung soal masalah mengerti wanita, dan menurut gua laki-laki memang diciptakan bodoh dan simple sedangkan wanita begitu pintar dan kompleks. Oke, stop sampe situ karena nanti gua malah bahas perbedaan gender. 

Gua pernah merasa susah banget move on. Oke dengan berbagai cara dan akhirnya gua bisa rela sekarang menurut gua begini tatanannya. 

1. Benci lah dia

Cara awal dan kebanyakan orang memang membenci mantan kekasihnya. Merasa dikhianati dari kata-kata yang pernah terucap "aku nggak bakalan ninggalin kamu." Oke, itu bukan hanya cerita gua aja, udah banyak kasus seperti itu.

Yaudah, mulai lah benci dia. Kalau misalnya lebih banyak kenangan indahnya ya lo bikin-bikin aja sendiri. Atau menghiperbola hal yang tadinya hanya dalam taraf "kesel" jadi "marah". 

Tapi saran gua nggak usah diluapin kemana-mana ya. Gausah nulis-nulis di social media trus lo tag dia dan pengen seluruh dunia tau dia brengsek. Inget ini tujuannya buat lo bisa move on, bukan menghancurkan hidup mantan lo walau lo pernah berpikir seperti itu.

Mungkin fase ini juga ada prolognya yaitu nangis atau kecewa. Ya setelah itu masuk lah ke fase ini. 

Tapi ingat tetap jaga kesehatan logika lo. Jangan berlebihan, jangan rusak diri lo sendiri.

2. Kenang Masa Bahagia

Setelah lo rasa sudah cukup memuncak rasa marah lo berhentilah. coba kenang masa bahagia, inget hal yang lo bagi dengan dia. Apa lo  merasa bahagia mengenangnya? kalo nggak balik ke fase benci dan lakukan ini lagi.

karena menurut gua hakikatnya kenangan bahagia harusnya membuat bahagia. kalo nggak, ya kita harus struggle lagi seperti tadi gua bilang.

Kalo lo sudah bisa bahagia mengenang masa bahagia, berarti lo siap masuk ke fase berikutnya.

3. Rela

Ya ini fase lanjutannya. Disini lo udah bisa bersyukur semua pernah terjadi dan bisa membentuk ke diri lo yang sekarang. Mungkin lo merasa lebih dewasa, lebih tenang untuk mikirin masalah mantan.

Dan itulah menurut gua tatanan orang move on.

Mungkin gua dibilang sok tahu karena gua hanya menggambil dari pengalaman gua dan sekitar gua. Tapi ya apa salahnya berbagi? Toh sekarang gua merasa lebih baik, lebih dewasa. Seperti yang gua tulis di atas, inget, semua itu terjadi membentuk diri lo yang sekarang.

Kalo jalan pintasnya ya pikirin hal itu. Dari pengalaman patah hati lo bisa lebih dewasa, bahagia dan lebih tenang.

Gausah lah lo sumpah serapah soal mantan lo kemana-mana. It's annoying. Karena kita juga gatau sejujurnya menurut mantan lo itu lo gimana. Bisa saja dia mematahkan hati lo karena hal-hal yang udah dia nggak sanggup tahan lagi. Misalnya, lo suka ngupil depan nyokapnya, udah dibilangin berkali-kali nggak sadar juga.

Ya kalo sekedar curhat untuk menenangkan diri ke temen deket mah gapapa.

Dan simple nya, that person is not for you, but if that person for you, he/she will come back. Atau dalam bahasa Indonesianya : Jodoh nggak kemana.

Semesta ini di atur Tuhan dengan sangat misterius.

Gua suka lihat di Facebook yang menyumpah serapah mantannya dan kebanyakan dari cewek-cewek. Ada beberapa temen Facebook yang nggak gua kenal dan gua lupa kenapa akhirnya bisa temenan. Kadang jadi hal yang bisa kita tertawakan, kadang mengganggu. 

Di social media yang lain juga ada sih, tapi lebih banyak gua liat di facebook aja.

Kok jadi bahas kesini sih? Ya gua mau ngingetin aja berlebihan itu nggak baik.

Dan berpikir lagi, mantan lo juga manusia kok. Mungkin karena gua udah di fase rela jadi ngomong gini ya?

Ohya, untuk para mantan gua yang mungkin baca, thanks telah membuat gua menjadi gua yang sekarang. Karena gua senang dan bangga dengan diri gua yang sekarang.

maaf buat Maudy Ayunda yang mungkin kesindir.. | maksud lo apa? | nggak, biar pada ngira dia mantan gua aja

Berkhayal Masa Depan

 Pasti pernah dong lo berkhayal tentang masa depan? Apa pernah dengan sangat-sangat spesifik? Gua mau berbagi nih sama kalian (kayak yang baca banyak aja) tentang khayalan masa depan gua, yang mungkin cukup spesifik.

 Jadi gua berkhayal awalnya ada sebuah sayembara dari Marvel, yang hadiah nya bisa bekerja disana dan beasiswa  di Kubert School, America. Trus gua ikut sayembara itu dan menang. Akhirnya gua diwajibkan setahun bekerja sekaligus kuliah disana. Selama setahun disana, gua juga mengisi artist alley di Comic Con. Dan mengerjakan beberapa judul.

 Setelah setahun, disana gua diperbolehkan pulang ke Indonesia dengan catatan bekerja dari rumah. Tentu saja gua pulang membawa gadget yang dibutuhkan bekerja lintas-negara. Sambil melepas kangen dengan teman-teman dan saudara, gua bertemu "the one" gua. Dia mantan pemain bass di salah satu band rock yang sudah bekerja sebagai akuntan. 

 Lalu gua mulai menabung untuk membeli rumah, sambil kembali iseng bermain band yang sempat tertunda karena kepergian ke amerika. Dua tahun kemudian rumah sudah terbeli beserta mobil. Di lantai atas ada dua ruangan khusus buat gua. Yaitu satu studio band dan satu lagi studio gua membuat komik. Dalam enam bulan band gua membuat mini album dan mulai main di beberapa venue sebagai guest star. Tetap gua menjadi sang amfibi yang menjadi komikus sekaligus musisi.

 Setahun kemudian gua melamar sang calon istri untuk menikah di tahun berikutnya (ya karena sepengetahuan gua nggak mudah untuk urusan teknis di pernikahan, misalnya gedung.) Dipernikahan kami, kami membawakan lagu yang kami aransemen bersama didepan para undangan.

 Di tahun awal pernikahan gua harus kembali mengisi Comic Con di San Diego. Lalu berangkat lah gua bersama istri. Istri liburan, sedangkan gua liburan sekalian kerja. Walau bekerja seperti itu tidak terasa bekerja karena berawal dari hobi.

 Sepulang dari sana, gua berpikir untuk membuat sendiri komik untuk anak bangsa. Tapi tetap bekerja untuk Marvel karena sudah punya tanggungan. 

 Lalu selanjutnya memajukan komik dan musik Indonesia.

 Sebenernya bisa jauh lebih panjang lagi, dan jauh lebih spesifik. Tapi ah sudahlah itu hanya khayalan gua yang sangat kecil kemungkinan jadi nyata. Uhm tapi kenapa diceritain? ya daripada sayang disimpen di kepala sendiri.

 Sekarang mari kembali ke dunia nyata, Kalo gua ngambil dari cerita di atas, gua pengen jadi komikus sekaligus musisi. Tapi komikus datang lebih dulu, datang dari jama SD, mulai suka ngegambar bareng seorang sahabat Fauzan Syabana Kirana. 

 Gua sekarang mulai mengurangi nafsu menjadi musisi, karena lebih mahal. Bayangkan saja, beli alat, rekaman dan promosi. Sedangkan itu hanya awalnya saja. Tapi bukan berarti gua mengubur dalam-dalam mimpi itu. 

 Kalo jadi komikus, gua punya cara yang lebih murah bisa dilakukan. Gua sekarang mulai membuat komik online ada di Facebook : Komik Gue Banget dan Instagram : @komikguebanget.

 Hanya bermodal ngeupload aja. Dan promosi bisa lewat mulut-ke-mulut dan social media.

 Responnya cukup bagus walau tidak meledak. Tapi gua yakin ini bisa jadi awal dari hal yang baik. 

 Jarang gua bisa menulis di blog dengan sepanjang ini dan semenggalir ini. Berterima kasih sekali lagi kepada Bangkit Mandela. Setelah membaca blognya gua jadi rindu akan kesenangan menulis seperti ini. 

 Bisa jadi postingan ini bermaksud ngiklanin komik gua, tapi di sisi lain gua entah kenapa menulis ini begitu nyaman. Ya sampai nanti di tulisan berikutnya,

Sabtu, 31 Januari 2015

Tentang Blink 182 di awal 2015 : sebuah opini seorang fans


Gua tahu Blink 182 pas gua SMP, dari temen satu band saat itu. Yang gua suka dari Blink 182 adalah kesederhanaan dari lagu-lagunya. Dari lirik maupun musik. Lirik-lirik mereka mungkin adalah insipirasi dari penulisan lirik band band melodic di Indonesia, setidaknya itu observasi yang kurang mendalam dari gua.

 Saat Blink 182 balik lagi dari vakum yang panjang di 2009 gua sangat senang. Lalu mendengarkan album Neighborhood mereka seakan "ini sesuatu yang baru, tapi rasa blink 182 nya nggak hilang." sama juga saat EP Dogs Eating Dogs mereka keluar.

  Tapi, ada berita yang sedih di tahun 2015 ini untuk para fans Blink 182. Tom Delonge sang vokalis/gitaris keluar dari band. Walau sebenernya masih kurang jelas gimana gimana nya, ini cukup menyedihkan. Gua telah membaca beberapa artikel soal masalah ini. 

 Gua membaca artikel pernyataan Mark Hoppus (vokalis/bassist) dan Travis Barker (drum), mereka menyatakan bahwa memang Delonge sudah tidak mau lagi di Blink 182 dan memang menjadi orang yang sulit di ajak bekerja sama mulai saat vakum nya di 2005. 

 Di sisi lain Delonge memberi pernyataan bahwa Hoppus dan Barker tidak melakukannya 100 persen untuk EP mereka yang lalu dan itu membuat Delonge takut untuk melanjutkan kedepan.

 Gua nggak akan tulis secara lengkap semua isi  dari artikel-artikel tersebut, kalian bisa baca sendiri. Dan bisa paham situasi dari internal Blink 182 saat ini.

 Memang belum ada sesuatu yang benar-benar jelas di masalah ini. Hanya kabar bahwa Matt Skiba akan mengisi posisi Delonge untuk Musink Festival di bulan Maret. Mungkin salah satu solusi yang menurut gua bisa mereka ambil adalah, duduk bersama bicara face-to-face dan membuat semua nya jelas. Setelah itu lakukan Press Confrence.

 Apapun hasilnya, lebih baik  ada sebuah kejelasan. Dan untuk fans lain yang mungkin berpikiran "Kok Bisa?" ya bisa saja, namanya juga hubungan antar manusia. Mungkin, ada ego yang semakin sulit ditahan, ada toleransi yang rasanya sudah cukup. Atau seiring berjalannya waktu masing-masing dewasa dengan cara yang berbeda.

 Ya gua cukup menyayangkan ini bisa terjadi. Tapi, juga memaklumi hal ini bisa terjadi.

Kamis, 30 Oktober 2014

MENDADAK PUITIS

Ayo coba kita bercerita
Tentang seorang remaja
Tentang aku
Yang mencoba terus berdiri

Aku adalah aku
Biar semua menggangapku lain
Ada yang menganggap aku hebat
Ada yang menganggap aku bijak

Mungkin, ada yang menganggap aku lemah
Ada yang menganggap aku biasa
Tapi aku tetaplah aku
Biarkan ku bercerita

Aku berusaha bebas tapi tegas
Aku mencoba mandiri
Aku bicara dengan ego lelaki
Biarkan aku menjadi aku

Mungkin aku membutuhkan kamu dan kalian
Di dalam saat-saat yang berbeda
Di saat menit-menit tersiksa
Dan di saat berbagi ceria